Selasa, 13 Mei 2014

Pacitan, rasa Lombok di Pulau Jawa (Bottom Part, 3/3)




Untuk cerita sebelumnya top part bisa di baca  di sini , middle mart bisa di baca  di sini


Good place to stay (but its better if you bring "guling bernafas" )
     Asli guest house malam kedua bagai di surga, kasur empuk, seprai yang baru di ganti dengan bau wangi, kamar mandi yang bersih, air mengalir deras, budget friendly. Semua nyaris sempurna apalagi ditambah suara deburan ombak yang terdengar sampai kamar dimana gue merebahkan tubuh.
     Pernah ngga lo memainkan imajinasi sebelum tidur ?.  Semacam film yang lo sutradarai sendiri dengan alur cerita yang  lo buat sebaik dan semanis mungkin (menurut akal pikiran kita sebagai manusia). Gue sering, dan kalo dalam imajinasi gue, it will be perfecto kalo malem ini gue ngga tidur sendiri. Ada orang di samping gue yang bisa gue peluk layaknya guling, gue ajak cerita dan kita bisa ngeluh tanpa gengsi kalo badan berasa encok pegelinu.

KEBO !!
    Planing kita pagi ini adalah sunrise-an di pantai Watukarung yang cuma berjarak 400 meter dari guest house. Tapi bangun pagi waktu liburan itu cuma semacam ilusi, sama halnya lo berdoa sama sama sarung gajah duduk, ngga akan jadi kenyataan.Gue baru kelar mandi jam 11. Hati gue udah kebat kebit, takunya Mahar udah ready dari tadi. Bisa kena ceramah ala mama dedeh batin gue dalam hati.
    Untungnya waktu gue tengok dia juga baru kelar mandi dan lagi packing. Gue mendadak kegirangan. Saat mata kita bertatapan, kita langsung ketawa kenceng. Semacam bahasa tersurat "both of us just ruin the planing, so lets make the new one".
    Saat yang lain menghindari panas jam 12 siang yang katanya kejam banget bisa bikin item, dekil dan berujung ngga laku (baca: jomblo). Kita malah semacam menantang matahari. Lari-larian di pantai kaya kuda sumbawa. Gue sampe lupa kalo udah pake celana panjang, dan itu celana gue satu satunya. Basah pasti, urusan pulang celana basah-basah dipikir belakangan.


Lautan Asmara
    Sejauh mata memandang banyak banget pasangan muda mudi, oma opa dan pasangan setengah tua yang lagi duduk empet-empetan menghindari panas matahari di sebanjang bibir pantai. Buat yang jomblo dengan emosi labil gue ngga menyarankan main ke pantai ini di hari Minggu. Datanglah di hari selain Minggu dan hari libur nasional, dijamin pantai ini sepi, sayhdu. Cocok buat lo yang mau nangisin gebetan yang selingkuh sama uda-uda di warung nasi padang.



Say Goodbye
    Puas main di pantai, ngga terasa gue udah sebentuk dengan zebra cross. Hampir 3 jam kita panas panasan main-main di pantai Watukarung. Di perjalanan pulang ke penginapan "Har, kita kena overcarge ngga ya?" "Kalo pake overcarge paling 3 jam, bayar lah Ni, kaya orang susah aja".Gue bersungut sungut dalam hati "kalo cuma gitu gue juga tau, HOMO!!".
    Bersyukur banget gue dapet penginapan ini, bu Mawar udah kaya emak kita, nungguin kita pulang di depan dengan tatapan keibuan. Kita masih sempet mandi dan final packing,  yang paling asik tanpa overcarge. Waktu kita pamitan sambil ngembaliin kunci kita sempet ngobrol sama ibu Mawar dan suaminya. Sempet tukeran nomer HP juga, karena gue terlanjur jatuh cinta sama tempat ini.
Bukan cuma alam, tapi keramahan penduduk sekitar. Rencananya gue pengen bulan madu sekalian bikin anak di sini. :p



Epilog ::
    Gue sedikit bingung ketika tadi pagi (7/3/14/) Mahar tlp gue di pagi buta dengan suara meler kaya umbel setelah perjalanan panjang Sangata - Makasar - Jakarta dan bilang "gue tunggu part 3 nya lho Ni". Ngga nyangka temen gue dari jaman TK notice kalo gue blogging cerita perjalanan kita.
    Well, setiap perjalanan pasti ada kesenangan dan kesusahannya sendiri, Tapi kita akan kalah kalo membiarkan kesusahan mengurangi makna kesenangan. Karena kesusahan yang mengajari kita bagaimana menikmati kesenangan.


    Diakhir postingan ini, gue mau bilang " Thanks to you Mahardika, teman gue dari TK, yang setia nemenin gue kalo lagi galau di telfon selama berjam-jam, yang nemeni gue nagis mewek di wedangan pak No, yang selalu punya waktu buat gue ajakin diskusi soal mas mas ini itu ono dengan topik mendadak ngajakin kawin, yang gantenganya kaya anjasmara tapi gue ilfil atau yang gue demen tapi lo bilang tampangnya mirip Ojan di sketsa sampai mas mafia. Cuma lo yang sering ngejarah makanan di kulkas gue, yang seenak jidat tidur di kursi tamu rumah gue tanpa punya malu. 
     Aku selalu ketawa setiap inget cita-cita kita dulu, gimana kita pengen punya rumah tetanggan. Gimana kamu merelakan aku boleh nikah duluan asalkan urusan mengahadap Ilahi kamu duluan. Alasannya sepele, biar kamu di surga bisa ngakak ngeliatin aku nagisin kamu. 
    Sering banget terbersit gimana harunya aku suatu saat nanti, pamitan ke kamu waktu aku mau nikah. Atau keparnoan kalo pacar kamu di masa mendatang bakal cemburu sama aku, zoonk!. Makanya berkali-kali aku titipin doa sesudah sujud terakhir setiap absen Big Bos, "Semoga kamu dapet jodoh yang baik, setia, sayang sama kamu dan keluargamu, bisa bikin kamu bahagia dan terakhir ngga cemburu sama pertemanan kita"
     Aku bersyukur Tuhan telah mempertemukan kita di suatu rel kehidupan. Doaku ngga pernah lepas buat kamu, terlepas dari seberapa sering kita adu argumen atau nyaris bunuh bunuhan. Baik itu urusan karir, jodoh. Always happy and healty. Semoga kita tetap di jodohkan oleh Nya, sehingga kita bisa merealisasikan mimpi kita menua bersama. Aamiin, " 



Selasa, 21 Januari 2014

Pacitan, rasa Lombok di Pulau Jawa (Middle Part / 2 from 3)



view Pantai Teleng Ria dari pinggir jalan antara Pacitan Kota & Pantai Klayar


untuk cerita sebelumnya bagian top part bisa di baca di sini



Malam Panjang
    Setelah menjomblo nyaris 1 tahun, untuk urusan tidur sendiri tanpa ucapan "good night" gue udah lebih dari jago, master malahan. Cuma setelah ngeliat kamar penginapan gue yang lumayan horor, skill gue langsung melorot drastis. Demi menjaga integritas, gue pustuskan untuk buru buru mandi dan tidur, berharap terjadi delatasi waktu tau-tau udah pagi. Tapi itu cuma rencana gue sebagai anak manusia biasa. Rasa takut mengalahkan gue, seiring sejalan ketika gue lirik bed samping gue kosong. Duh !!
    Mengisi waktu luang, gue bayangin waktu gue ngetrip rame-rame sama anak @Bpi_Solo, dari tidur di pinggir pantai beralaskan matras seadanya berselimut bintang, atau mendekap dinginnya Ranukumbolo di Semeru, gue ngga pernah sendiri. Hal kecil yang dulu ngga pernah gue sadari, kebahagiaan berkumpul bareng mereka. Menjelang matahari bersinar, seiring para hantu kembali ke sarang (katanya sih), keberanian gue mulai terbit. Gue bisa tidur nyeyak setelah subuh. Bisa di tebak jam berapa gue bangun, nyaris jam 9. 
    Jadwal check out di hotel ini adalah jam 12, dan gue sama Mahar baru check out jam 11-an. Heran gue sama Mahar, dia menempati kamar yang ngga kalah horor dan remang-remang kaya kamar gue, kok bisa-bisanya tidur nyenyak sampe siang. Standing ovation deh.


Weekend yang Sepi
    Sabtu, 28 Desember 2013, jam sudah menunjukan pukul 11.30 WIB dengan matahari yang bersinar terang benderang, tapi jalanan kota Pacitan tetap lengang. Kita menyusuri jalan di sekitar alun-alun, tetep aja sepi, clingak clinguk cari warung makan yang bisa disinggahi. Kumatlah ke-sok-tau-an nya Mahar "Ini lagi libur sekolah ya Ni". "Iya, kalo di Jawa Tengah, Mamaku kan juga lagi libur". "Ohh orang Pacitan lagi liburan semua Ni" Mahar mulai mengeluarkan hipotesis sotoy nya, "Yakali semua orang liburan" gue cuma geleng-geleng kepala.
    Sampai di sebuah perempatan jalan, ada warung makan yang ngga begitu ramai di kiri jalan, kami langsung mengarahkan motor ke sana. Nampak sekumpulan ibu-ibu yang asik mengobrol tentang piknik ke Malang, "Gue bilang juga apa, orang Pacitan lagi pada liburan" Mahar tetep berhipotesis disela-sela menyuapkan nasi soto ke mulutnya.
     Selasai makan, waktu bayar kita sok-sokan tanya arah menuju pantai Wedi Ombo, sambutan ibu-ibu itu diluar dugaan, RAME !!. Dengan kompaknya mereka ngasih tau kita direction how to get there, ngga lupa dengan tampang syok tau kita dari Solo. "Jauhhhhhhhhhhhhhhhhhhh banget mbakkk" seorang Ibu bercelotek dengan tampang syok. Ngga banyak clue yang kita dapet dari percakapan ini, soalnya gue kebanyakan ketawa ngekek liat tingkah polah ibu-ibu ini. Hiburan gratis, ketika kita pamit ngga lupa kita dapet bonus doa. Beruntung banget. (FYI : warung temapt gue makan ini adalah warung-nya TNI (taudeh namanya apa) dan ibu-ibu ini adalah istri para TNI. )


Impossible road
     Road trip untuk hari ini dimulai, berbalik arah melalui jalan yang kemarin sudah kita lalui, Gue masih tetep ngga tau jalan. Akhirnya kita putuskan untuk menuju Pantai Klayar sebagai starting point. Saat kami sudah mulai masuk ke jalan menuju pantai Kalyar, banyak sekali perbaikan jalan. Sangat disarankan untuk super hati-hati ketika bersimpangan, apalagi pengendara roda empat dan roda empat, jalan yang licin karena banyak pasir serta turunan yang tajam. Satu hal yang gue SALUT adalah, tidak ada pak ogah di sana. Saat liburan sekolah macam begini, banyak siswa/siswi berseragam pramuka bergumul diantara sejuk dan panasnya matahari Pacitan membantu para mengunjung mengatur laju kendaraan menggunakan sistem buka tutup. Asli, saya terharu, masih ada yang mau berkorban waktu dan tenaga untuk keamanan dan kesenangan para pelancong. Terimakasih ya adek-adek.
     Dari jalan menuju pantai Klayar, kami menemukan papan-papan petunjuk jalan menuju pantai Watukarung, pantai yang gue impiin buat melewatkan malam minggu ini. Yes, and we follow the direction. Setelah bermotor ria selama nyaris 1,5 jam, kami makin terperosok ke tengah desa yang jalannya makin lama makin sempit, menajak dan berbatu. Ada satu titik di mana gue bilang "Men, we need to go back, jalannya makin ngga masuk akal". Jalan yang ada di depan mata adalah jalan sempit dengan tanjakan curam dan parahnya, jangankan aspal, jalan itu hanya terbuat dari bebatuan yang telah hancur. Sadar body gue yang sexy dan semlohai akan menambah beban kerja motor yang digunakan, gue jalan kaki. Terjadi diskusi singkat antara gue dan Mahar. "Gimana Ni?", gue dengan tampang hopeless ngulangin omongan gue lagi "we need to go back, jalan makin ngga masuk akal, bensin motor juga udah tinggal 2 strip, disini cuma ada tukang bensin literan, kalo kejebak sampe malem dan ndorong motor disini bisa nightmare, kita juga jarang papasan sama kendaraan lain disini, mana ngga ada penerangan jalan". Hening, kita berdua larut dalam pemikiran masing-masing. Ada ego yang harus gue bunuh ketika bilang "we need to go back", gue kangen rasa lengket yang menjalari setiap inci badan gue setelah membenamkan diri diantara deburan ombak. Selain itu gue juga merasa bersalah, kalo sampe kita ngga dapet pantai, kasihan Mahar udah jauh-jauh dari Bekasi dan cuma nemu pemandangan tengah desa yang terpencil. Tapi mau gimana lagi.


Cowok Rapi, Ganteng dengan DSLR
     Diantara heningnya suasana, ada sebuah suara kendaraan motor mendekat. Gue yang lagi kelesotan di tanah berbatu otomatis menongakkan kepala. 2 orang lelaki berdandan rapi dengan tas kamera DSLR menyampir pada pundang lelaki yang di bonceng. Gue amatin seksama, mereka ngga mebawa tas daypack, carrier atau sebangsanya, cuma tas DSLR. Mendadak air muka gue cerah, "kita lanjut Har, pantai nya ngga jauh dari sini".
     Mahar spontan langsung menyuguhi gue dengan tampang are-you-sure. Gue usahain senyum semanis mungkin, walau gue pikir itu impossible, mengingat muka gue udah kaya tambang minyak. Sedikit argumentasi kita pun mengudara lagi, sampai di pengkolan ada rumah yang menjajakan bensin eceran. Saya memberi kode untuk berhenti di sana, tidak hanya sekedar membeli bensin, saya berencana untuk menayakan arah. The kampet moment adalah pas gue bayar, secara kebetulan si Bapak dapat tlp entah dari mana, dia lari-lari kaya kucing sunat mencari sinyal sambil teriak-teriak. Gue tunggu semenit, dua menit, tiga menit, sambil berdoa semoga si bapak buruan kelar tlp, Ngga sabar nunggu, akhirnya gue sela aja "nyuwun sewu pak, radosan badhe ten pantai leres lewat mriki?" (read: maaf pak, jalan ke pantai benar lewat sini?), Tuhan Maha Asik. Si Bapak menunda tlpnya sebentar dan memberikan gue arahan. Cuma satu jalan, jalan lurus menuju pantai Watukarung. There we go !!


Ngintilin Bule yang Pake Mio
    Setelah memperoleh pencerahan, semangat gue bagai terpetik api asmara, langsung membara membuncah sampai kepala. Di perjalanan gue juga bertemu baliho guest house yang gue incar. Mata gue makin berbinar. Pantai!! Pantai!! Pantai!!

    Sejalan menuju pantai nampaklah guest house incaran. Dengan ngga sabar gue ngoncang ngoncang badan Mahar suapaya dia notice kalo itu adalah guest house yang gue maksut dari kemarin malem sewaktu gue udah nyaris minta tidur di mushola SPBU. Entah karena kasian atau dia khawatir keamanan jiwanya terganggu, bergegas dia membelokkan motor yang kita tumpang ke guest house itu. Cakep dan bersih, masih sama seperti pertama kali gue ngelihat tempat ini dikala itu. Ngga lama si bule empunya guest house keluar, dia bilang "close for renovation".
    Sedih, tapi gue tetep kudu move on. Akhirnya kita mengeber motor kearah perkampungan di pinggir pantai Watukarung. Berkali-kali gue tanya sama penduduk setempat, dikasih tau, gue coba ikuti petunjuk tapi nihil. Gue juga tanya mas-mas yang lagi gitaran di pos ronda. Sebelumnya gue udah ngerapiin rambut sambil pasang senyum semanis mungkin. Cukup membantu, mas-mas disana malah mau berbaik hati nganter gue ke guest house yang mereka sebutkan. Bingung, gue lirik Mahar, dia lempeng anteng. Akhirnya gue keluarkan jurus pamungkas "saya cari sendiri aja deh mas, matur numun sanget nggih". Gue buru buru berpaitan. Gue trauma kalo guest house ini bakal sama seremnya atau bahkan lebih serem dari guest house yang kemarin malem gue tempatin.
    Bolak-balik kaya stlikaan kita menyusuri jalan besar satu-satunya di perkampugan pinggir pantai Watukarung. Gue rasa-rasanya udah pengen lari ke pantai yang tinggal 400 meter di depan mata. Demi asas pertemanan gue urungkan, yakali gue suruh mahar cari guest house sendiri. Perbedaan visi misi terjadi lagi, Mahar maunya kita cari guest house dulu, naruh barang lanjut explore pantai Wedi Ombo dan pantai-pantai sekitarnya, solanya ini sudah nyaris sore. Sedangkan gue pengennya buruan masuk laut. Urusan tidur nanti malam mah gampang, mushola apa emper warung juga jadi.
     Berfikir Nia, berfikir. Yes! gue nemu ide. Gue coba ngajakin Mahar buat ngikutin bule yang ngeteng papan selancar. Gue yakin si bule mau surfing, dan surfing pasti di laut. "Har, kita tanya bule-nya aja, dia pasti stay di guest house juga. Aku dulu waktu backpackeran di malaysia kalo bingung nyari penginapan juga tanya bule-bule gitu", Mahar diem, "udah yuk ikutin aja, ntar aku yang sepik-sepik tanya".
    Berhasil, Mahar kemakan ide bulus gue. Ternyata si bule cuma mau makan di sebuah warung pinggir pantai. Biar ngga curiga, gue tawarin Mahar es kelapa muda "Men, lo minum dulu aja, biar ngga grogi". Habis gue pesen, langsung gue ngacir ke pantai yang udah ada di depan mata. Trus rencana mau tanya penginapan ke Bule-nya gimana, emmm gue udah lupa.


Jauh diatas expektasi
    Setengah puas panas-panas di pantai gue inget es kelapa muda pesenan gue. Secepat kilat gue balik badan menuju warung. Ditengah acara minum gue yang lama tapi syahdu, Mahar udah mulai ngasih warning "kita belum dapet tempat buat stay malam ini lho". Dalam hati, gue bilang juga apa, bawa tenda aja enak, gratis, fleksibel, atapnya langit pula. Tapi alih-alih beradu argumen, gue pilih diem pura pura bego.
    Kehebatan #GPS yang gue punya (Gunakan Penduduk Sekitar) di banding GPS di hp apel sisa digigit punya Mahar adalah bisa beriteraksi langsung. Pas kita bayar, gue sok-sokan tanya guest house deket sini. Bu Minuk, pemilik warung, menjawab dengan penuh semangat, sambil menunjuk atap sebuah rumah yang sayup tertutup pepohonan. Ngga lupa juga kita mengorek tentang range harga. Rp 150.000,- untuk kamar yang di bawah, "depan atau belakang sama saja mbak, kalo yang di lantai 2 harganya Rp 200.000,-". Kita tanya nama guest house nya, Bu Minuk juga nampak bingung "ngga ada papan namanya mbak, pokoknya itu yang di pasrahi njaga kakak saya".
    Sembari balik ke motor, gue diskusi sama Mahar. "kok kamar depan belakang sih, jangan jangan itu rumah penduduk yang di alih fungsikan ya?". "Udah liat dulu aja ya" gue mencoba mengurangi kebingungan kami.
    Ngga sampai 5 menit berkendara, gue dan Mahar terperanga. Asli, jauh dari ekspektasi gue. Bangunan yang tadi di tunjuk Bu Minuk adalah sebuah bangunan bergaya Bali. Simple, minimalis dan keren. Waktu kita datang sudah ada sebuah mobil yang hanya berjarak 5 menit lebih dulu sebelum kita. Ngga buang waktu, gue mendatangi rumah penduduk yang ada di belakang guest house itu, ternyata si Ibu penjaga sedang menemani rombongan yang datang 5 menit lebih awal itu melihat kamar di lantai 2. Setelah mereka fix untuk stay di kamar atas, otomatis pilihan tinggal ada di lantai bawah.
    Ibu Penjaga, yang saya lupa namanya, kita sebut saja dia Mawar, super duper ramah. Dia dengan senang hati nge-guide-in kita melihat 2 kamar yang tersedia. Mahar jatuh cinta dengan kamar yang di depan, kamar dengan pintu kaca yang lebar mengahadap ke jalan dengan tempat tidur springbad single bad tapi tumpuk. Sedangkan gue memilih kamar belakang dengan king size bed  yang punya ukuran kamar jauh lebih besar dan longgar. Oh ya, semuanya kamar mandi dalam, di lengkapi dengan kipas angin.  Alhamdulilah tidak terjadi pertumpahan darah.


Mengejar Sunset di Pantai Srau
    Setelah meletakkan barang, kita pamit sambil tanya arah menuju pantai Srau ke bu Mawar. Untungnya jalannya cuma satu. Jarak tempuhnya sekiar 45 menit, dengan kecepatan ala tikus maraton. Setelah masuk pos retribusi, gue dengan pongah pamer keindahapn pantai yang dulu pernah gue singgahi untuk beach camp. "Dengan buget minimal, kita bisa nemu Lombok di Pulau Jawa. Gue yakin pantai Pattaya kalah jauh!!". Mahar masih belum bisa terima, dia masih tetep kekeh pantai Balikpapan di depan hotel La Grandeur tempat dia stay beberapa minggu terakhir ini "view" nya lebih cakep.View cewek-cewek yang dateng kesana.
view dari bukit temapat gue beach camp dulu
    Banyak pantai berjajar sepanjang pantai Srau. Tinggal pilih kita mau basah-basahan dimana. Gue, sebagai yang udah pernah kesini (songong mode on) langsung ngasih direction menyusuri jajaran pohon kelapa yang menari indah ditiup angin menuju pantai paling ujung. Sepanjang perjalaan gue ngga henti-hentinya bilang "Bagusss kan Har, apa gue bilang", "Ya Allah, kontras langit sama awannya pecah" dan masih banyak ketakjuban lain yang keluar dari mulut gue.
    Sesampai di pantai terakhir, gue gajak Mahar buat tracking naik bukit, gue sok-sokan nunjukin tempat gue ngcamp jaman dulu, yang kala itu cuma gue live report lewat curhatan suara yang terlantur oleh pulsa dan foto-foto yang gue spoiler di whatsapp.


cuma karu Halo yang ada signal di sini. 
    Mahar sebel dari tadi gue ngemeng dan ngejelasin tentang ini itu. Sejak jaman Fir'aun mainan gundu dia paling BT kalo gue kelihatan "lebih" paham, lebih lucu, lebih laku dan lebih-lebih lainya di bandingkan dia. Sehingga dia langsung explore bukit sendirian, ada 2 keluarga juga yang sedang explore bukit ini. Ngga lama kita menemukan posisi enak buat liat sunset. Space sekitar 2x2 meter di ujung batu, yang di bawah nya persis lautan biru.


    View yang kita dapat juga langsung menghadap ke laut lepas tanpa terhalang suatu apapun. Kita stay di sana sampai nyaris jam 7 malem, Sekitar kita gelap pekat tanpa ada penerangan. Gue udah jiper aja bolak-balik ngajakin Mahar buat cabut. Tapi dia nya masih betah, dan akhirnya diantara bintang yang mulai menampakkan diri dan angin yang mulai dingin berhembus dia bilang "Last Saturday night in 2013, it's beautiful, I cant deny it". Untung suasana gelap tanpa penerangan, jadi dia ngga bisa liat tampang songong gue-bilang-juga-apa.



Begal dan Setan
    Perasaan gue ada sepasang mata yang terus mengawasi gue diatara gelapnya malam tanpa penerangan. Asli gue jiper berat. Karena gue udah tau medan, kalo misal ada hantu yang nyulik gue, tamatlah riwayat, karena ngga ada penduduk sekitar yang berkeiaran di sini kecuali beberapa pemancing yang bakal mulai mencari peruntungan mulai tengah malam. Suara gue udah semelas anak kucing kejepit kulkas, gue benerang bagging ke Mahar buat balik. Terberkatilah hp jebot gue yang irit batre dan setia nemeni gue setiap ngetrip. Jadi itu hp murah seratusribu-an yang ada senternya dan cuma perlu di carger 1 minggu sekali (untuk pemakaian Jomblo).
    Mahar santai aja, pegang senter sambil jalan di depan. Karena kalo lagi tracking di gunung gue ngga pernah mau di depan, tapi begitu mengingat ngga ada yang jadi swiper di trip ini, gue tertatih tatih menapaki batu yang terjal mengayunkan langkah biar gue bisa jalan bareng Mahar. Asli ini bukan modus. Nasip baik berpihak pada gue, Mahar yang biasanya sejahat ibu tiri jadi baikan, memelankan langkah, sambil ngebatuin gue cari pijakan yang aman dari batu yang setajam silet.
   Sempet panik ketika jalan yang kita lewati rasanya beda sama yang tadi, Mahar berhenti sejenak. Gue atur nafas. Akhirnya dengan modal feeling, gue pilih pengkolan kekiri. Alhamdulilah kita sampai di tepi pantai tempat kita nauruh motor. "Sepi banget Ni, gue kira masih ada orang julan, lampu aja ngga ada".
   Jalan yang kita lalui buat balik ke guest house juga 11-12 kondisinya dengan bukit tadi, sepi dan tanpa penerangan. Gue udah merem-merem aja sambil komat kamit baca ayat kursi di bangku pengonceng. Perasaaan gue jalan pulang lebih cepet, cuma 20 menitan. Sampai di guest house kita udah di sambut bu Mawar yang khawatir kita kesasar. Sambil ngopi-ngopi cantik di ruang makan yang menghadap ke taman, gue curhat ketakutan gue kalo ketemu setan. Mahar ngakak sampe bego, tapi tiba-tiba dia diem trus bilang "tadi gue juga takut Ni, tapi takut kalo ada Begal. Serius itu lebih serem dari setan"




Note :
1. Jangan lupa bawa KAMERA, atau apalah yang bisa di pake buat take a picture. Karena alam disini bener-bener keren.
2. Buat yang motor-nya matic dengan tangki kecil, bolehlah bawa cadangan bensin di jrigen atau galaon, ndorong motor yang kehabisan bensin bisa bikin modd kamu turun 200%.
3. Ketika ingin tanya jalan, lakukan dengan span, if its possible pasang senyum manis dan dandan gemes dulu. (Apalagi kao yang ditanyain kaum Adam)
4. Makan/minum disini cukup ramah lingkungan, segelas es kelapa muda cuma Rp 2.500,-. Tapi jangan lupa bawa uang cash, disini ngga ada ATM. Kecuali kartu kamu super magic card yang kalo di gesekin ke batu bisa keluar uangnya.




All this photograph here taken by I-phone, No DSLR needed. See you in the bottom part!



Kamis, 09 Januari 2014

Girls & Tech by Ollin



Cuaca Sedang Tidak Bersahabat
Ngga salah kalo saya bilang cuaca lagi ngga bersahabat. Hal itu sukses memporak porandakan agenda main saya. Planing mendaki gunung melewati lembah atau tidur di atas pasir pantai yang empuk bisa bubar jalan begitu saja. Kalo udah begitu saya kadang dilanda bad mood yang berkepanjangan, salah satu hal yang bisa bikin bad mood turun mencapai level paling rendah adalah melakukan hobby saya yang lain yaitu membaca.
Mau segalau apapun langit, sedingin apapun udara atau secerah apapun surya, sata tetep bisa membaca. Tanggal 31 Desember lalu saya dapet kiriman buku dari yukcoba.in, pas banget nemein saya yang lagi galau dengan cuaca kota Solo yang rajin di guyur hujan sejak tahun baru sampai sekarang.

Judge A Book by It’s Cover dan Halaman Belakangannya
Buku yang aku dapet dari Yukcoba.in adalah Girls & Tech by Ollie. Covernya eyecathing banget, rasanya kaya baca buku-buku yang ngebahas desain grafis. Covernya yang mengusung tema Pop Art (menurut saya) simple, catchy,girly dan maco di waktu yang sama, pokoknya anak muda banget. Setelah puas memandang muka depan  buku ini, berlanjut menulusuri halaman belakang, ada resensi singkat beserta catatan kaki dari Sinta Dhanuwardoyo, founder Bubu.com dan Sati Rusanto, Managing Director, Endeavor Indonesia. Buat saya halaman belakang ini menentukan banget buat menimbulkan nafsu mebaca yang mengelora.


Gado-Gado Komplit
Buku ini cocok banget buat saya yang demen banget bloging. Latar pendidikan saya dari kesehatan bikin saya buta banget dengan dunia per IT-an. Hal yang bisa saya lakukan standart banget ngesosmed, e-mail, skype. Buku ini bener-bener mengupas tuntas tentang teknologi A-Z dan kehidupan wanita di baliknya. Ada satu part yang nancep banget, dimana rata-rata wanita suka bingung kalo menerima pujian. Hal ini juga kejadian di saya, dan di buku ini saya ngerasa dipaksa buka mata untuk mulai percaya diri dengan prestasi yang saya, kamu, kita punya. Buat orang yang berasal jauh dari dunia IT, buku ini harus banget di punyai. Bahasa yang  simpel bikin kapasitas otak saya ngga meledak, ditambah tips-tips dan cerita nyata dari bayak wanita yang menginspirasi.


Intinya buku ini cocok buat kamu yang mau tahu lebih banyak tentang IT tanpa merasa kaya baca text book, apalagi buat cewek. When we invest in women and girls, we are investing in people who invest in everbody else.



Sabtu, 04 Januari 2014

Pacitan, rasa Lombok di Pulau Jawa (Top part, 1 from 3)


Behind The Trip

   Tanggal 24 desember 2013 pukul 00.30 gue mendadak berteleport. Beberapa jam lalu gue masih tidur melingkar di kamar sambil menahan sakit di perut, dan sekarang gue sudah tidur manja di ruang IGD RS. Kasih Ibu Surakarta, dengan diagnosa kolik usus & diare. Dokter yang bermuka datar sepertinya berencana merawat inpakan gue setelah proses observasi. Buru-buru gue kirim sms ke 2 orang terdekat Mamang, temen kantor gue yang masih melek jam segitu, dan Mahardika, temen gue dari TK yang lagi galau meninggalkan Balikpapan yang penuh cewek kece. Setelah proses obervasi yang lama dan bikin deg-degan karena mikirin udah berapa nyawa yg melayang di kasur ini, gue dapet kabar baik kalo gue boleh rawat jalan. Selain itu, Mamang dengan suara cemasnya ngasih gue ijin buat ngga masuk kantor di tanggal 24, sehari sebelum libur natal.
   Bosenlah gue dirumah, ngga ada kerjaan, dan keadan gue jauh jauh jauh lebih baik. Random gue ngajakin semua orang di kontak wahtsap, bbm, line buat keluar makan bubur ayam di Manahan. Kata dokter gue suruh makan bubur dulu beberapa hari kedepan, no makanan spicy, pedas dan bersantan. Temen-temen gue lagi pada sibuk semua, hikss sedih banget. Kepikiran mau ngantor, tapi gue urungkan, takut gue di sambit Mamang.
   Tuhan tetep baik sama gue, Mahar lagi day off soalnya semalem dia baru flight back dari tugas lapangan di Sangatta. Lumayanlah gue ada temen teleponan. Biasanya kita suka sesi curhat malem-malem kali ini di pagi produktif saat orang pada kerja. Dari obrolan panjang, dia ngajakin gue ngetrip, itung-itung merealisasikan planing Rinjani Juni tahun kemarin yang gagal (gue sih yg gagal soalya lagi TA), planing ngeteng ke Lombok nemenin gue naik truck juga masih di awang-awang. "Realisasikan lah Ni, masa kita temenan lama ngga pernah ngetrip bareng" Mahar terus terusan manas-manasin gue. "Realisasikan dari Hongkong, lo aja di Bekasi gue di Solo. Men gue lagi sakit men". "Mana ada orang sakit suaranya galak" kampret, pinter banget sih ni anak mbalikin omongan gue. Akhirnya gue menyerah "OK! kita ngetrip, terserah lah mau kemana, tapi meeting point di Solo, it's mean lo baik dulu", gue udah pasang senyum kemenangan, gue yakin bakal impossible soalnya setau gue Mahar ngga punya planing pulang ke Solo, sampai besok February.
   Jam 19.00 gue lagi ngeluarin mobil dari kandangnya, sambil nelfon Mahar "Udah landing ?". Yes, dengan amazingnya itu bocah pulang ke Solo, gue tanya kapan beli tiketnya, dia bilang cuma beberapa saat setelah gue sms-an sama dia waktu lagi bobok gemes di IGD, selain itu dia dapet off sampe tanggal 1. Sebagai anak yang minum ASI sampe 2 tahun, gue ngejemput Mahar di bandara, sekalian to prove him, kalo temennya dari TK ini udah sehat dan tetep fabulous.

Kompeni !!

   Kita udah dapet destination nya, yaitu Pacitan, kotanya SBY dilahirkan. Tapi kita masih berdebat sengit, "makin cepet makin bangus Ni, kalo bisa tanggal 26". Setreslah gue, Dia mah enak dapet off, lha gue masih punya tanggungan ngantor. "28-29 aja ya, sabtu minggu" gue udah nyeting suara semelas mungkin, dengan kejam nya ala kompeni Mahar bilang "27-29, habis jumatan lah kita berangkat". Udah ngga bisa di tawar. Untungnya Mamang mau gantiin gue jaga di hari Sabtu dan gue boleh pulang cepet di hari Jumat.


Jam Karet

   Gue udah usahain pulang cepet, tapi apa daya gue kekunci di pintu gerbang kantor. Jadi gini, setiap waktu jumatan tiba gerbang masuk dan keluar di kantor gue baik yang di depan maupun di belakang bakal di kunci, soalnya abang-abang yang jaga parkir mau Jumatan biar tambah ganteng semacam Ariel Noah. Jadi kalo mau pulang cepet dihari Jumat, kita saya harus cabut sebelum jam sholat Jumat, padahal pasien-pasien di poli saya biasanya baru pada bubar mendekati jam Sholat Jumat. Zoonk bener. Lebih konyolnya lagi pas saya sampe di depan gerbang, gerbang pas di tutup, Abang yang njaga parkir senyum manis banget ke saya sambil bilang "nunggu saya kelar jumatan duu ya mbak Nia, nanti tak bukain kok". Pfttttt
   Alhasil gue baru sampe rumah jam 13.30, mana gue belum packing. Untunnya tadi dikantor gue udah sempet nuis barang apa aja yang mesti di bawa beserta kuantitasnya. Belum juga gue kelar packing, masih juga pake baju seragam kantor, Mahar udah sampe aja di depan rumah. Kejadian selanjutnya bisa di tebak, dia nungguin gue packing dan siap-siap sambil gulung ngga punya malu di rumah gue. Biarinlah.
   Jam 14.15 gue kelar packing, tapi gue masih galau, bingung mau pake sepatu converse yang mana. Setelah gue bisa mengambil keputusan jam udah menunjukan pukul 14.35. Nanggung banget, sebentar lagi adzan ashar. Ini adzan ashar yang paling lama yang perna gue tunggu. Udah jam 15.00 pun, masjid di deket rumah gue belum mendendangkan suara, sampe gue pengen sms muazinnya ngingetin buat adzan. Diantara kegusaran gue menunggu adzan Mahar berali-kali nyeletuk "Sini aku adzanin aja, trus kamu tidur, tinggal aku sholatin".

Un-plan, Unexpected and Un-directional Trip

   Akhirnya jam 15.20 setelah pamitan sama Mama Endang, kita berangkat menusuri jalan, bermodalkan GPS. Gue sih sudah 4 kali ke Pacitan, tapi selama itu pula gue cuma berperan sebagai anak yang ngantuk waktu di gonceng motor, dan ketika kesadaran gue pulih, secara magic gue on the spot aja, terimakasih cowok-cowok perkasa di @BPI_Solo.
   Mahar apalagi, dia sering ngaku urang Bandung, jalan ke Sukoharjo aja dia bisa nyasar. Jantung saya makin berdetak kencang, tau travelmate saya kali ini agak kacau arah. Solo-Pacitan ngga terlalu jauh, antara 3,5 - 4 jam. Tapi sangat tidak direkomendasikan untuk melakukan perjalanan malam. Walaupun sarana prasarana jalan semenjak SBY jadi presiden udah semulus pahanya Dian Sastro, tapi penerangan jalan sangat minim, semini roknya Jenitta Janet. Belum lagi kendaraan yang melintas sangatlah jarang. Jadi kalo di ibaratkan, ketika kamu nengok kebelakang, jalan bakal hilang, karena yang gue lihat cuma kegelapan di belakang gue. Pertanda buat para jomblo untuk move on.
   "Ini namanya petualangan Ni", gue cuma senyum kecut aja kalo Mahar mulai mengulang kata-kata itu. Kita ngga bawa tenda, sleeping bag atau trangia."Lets make this trip very simple darling" jawaban yang selalu dia keluarkan kalo gue udah mulai panik ngingetin kita cuma bawa motor, pinter banget ni bocah teasing gue.
   Fix, modal kita cuma GPS dan signal. Kalo hp mati atau sinyal menghilang dimakan macan, kita berdua bakal stuck. Karena gue adalah orang yang cerdas gue masih punya 1 GPS lainya. #1 GPS = Gunakan Penduduk Sekitar (baca: tanya).

pemandangan yang gue dapet di jalan, somewhere in Wonogiri


Makan Mi Ayam di Desanya Bob Marley 

   Both of us adalah pecinta Mi Ayam. Dalam trip ini kita juga menyisipkan misi, makan mi ayam di kota kelahirannya, Wonogiri. Tapi karena memburu waktu banyak warung mi ayam di Wonogiri kota yang terlewatkan. Saat sadar kami sudah ada di Baturetno, kota kecil nan sepi, tapi ceweknya cakep-cakep. Pengalaman 4x ke Pacitan bikin saya sedikit familiar rute. "Selepas pasar ini kita bakal susah cari makan lho, ini tempat paling happening di sini" gue udah berusaha ngingetin rider gue. "Ngga ada yang menggugah selera Ni, kurang rame warungnya".
   Bener aja, selepas pasar Baturetno nyaris ngga ditemui warung, cuma jalan sepi dan sesekali berpapasan sama kendaraan lain. Gue yang kata dokter ngga boleh telat makan (alibi), udah cemas. Ada sih warung wedangan kecil yang sesekali terlihat di mata, tapi gue yakin Mahar masih ngebet makan mi ayam. Sampai di Giriwoyo, penghujung Wonogiri. Gue ngasih ultimatum, "see, jalan di depan udah tambah gelap, yakin kita baru bakal ketemu warung setelah sampe Pacitan, dan kita bakal bego kalo laper, logistik mempengaruhi logika". Akhirnya kita puter baik menuju beberapa deretan warung yag ada di pengkolan jalan Giriwoyo. Ada sebuah warung mi ayam yang agak rame, kita berhenti di situ. Senam pantat bentar dan mesen Mi Bakso. Sebelum duduk gue biskin ke Mahar "kayaknya ini rame gegara rombongan mobil yang pakir di depan". Kali ini dengan unsur kepepet Mahar tetep mau makan di sana "udah deh ngga papa ketipu mi ayam yang rame gegara rombongan". Yak akhirnya kita makan mi ayam di tanah asalnya, Wonogiri, didesanya nya Bob Marley, Giri-woyoooooo.


Tidur di SPBU boleh ??

    Setelah makan, jalan yang kita hadapi makin serem, gelap dan sepi. Bensin perut udah keisi, patner gue makin semangat ngometarin apapun. Dari ngomentarin mobil bak terbuka yang di pake buat ngangkut orang selusin, sampe bolak balik ngomong ini kota zombi, trus gosip ada hotel besar di pinggir jalan, yang sepi dan jauh dari tetangga, dan dia malah berfantasi kalo nginep di situ terus ada psikopat. Rasa rasanya udah pengen gue sumpel pake helm deh.
    Kesalahan kita dari awal adalah ngga menyamakian visi dan misi. Gue pengen nginep di sebuah guest house di Pantai Watu Karung, yang punya expatriate ganteng, istrinya orang pacitan dan anaknya lucu. Dulu gue sempet ngobrol sama mereka waktu belanja ikan di pantai Watu Karung buat beach camp di pantai Srau. Patner gue berangapan bakal lebih baik kalo kita cari penginapan di tengah kota, lebih mudah buat cari makan menurutnya.
   Cuma masalahnya, gue ngga tau jalan ke Watu Karung dan Mahar juga ngga tau kita mau stay dimana, unplan. Gue udah usul tidur di Musola SPBU aja, mata gue udah ngantuk men, tapi di tolak. Dari tanya bapak yang ngecor bensin di SPBU, mas alfamart, tukan tambal ban, ngga ada satupun yang memecahkan masalah kita tidur di mana. Capek, dingin dan ngantuk.
   Akhirnya kita memutuskan mengeber motor searah dengan kemana arah angin berhembus. Setiap ada plang hotel/penginapan kita turut aja. Udah sampe di tengah kota, plang plang itu berdusta. Kita cariin yang katanya di samping ini itu ono, ngga ada.
   Muter muter kita susurin jalan satu persatu, jam menunjukan pukul 20.00. Pacitan kota udah sepi, cuma ada beberpa resto yang rame rombongan bis, dan ada satu tempat nongkrong buat ngopi sambil duduk manis. Gue udah ngiler pengen kesana. "Jam segini kalo di Solo, gue baru mau mandi terus main, ini di sini udah sepi aja kaya kuburan" nyesel gue nyeletuk begituan. Mendadak suasana jadi horor.


   Setelah pencarian yang cukup bikin laper, kita sampe di jalan menuju alun alun. Disitu bejejer banyak hotel dan peginapan, tinggal pilih. Yuhuuuuuuu. Semangat gue bangkit, gue susurin satu per satu tanya rate yang paling murah, fasilitas bla bla bla dan yang terpenting available room left. Ada sih yang gue taksir, hotel remaja, tempatnya bersih, ratenya cuma 60 ribu/kamar double bed. Cuma waktu itu gue pengen sekalian stay 2 hari, tapi bisanya sehari doang. Udah ada bookingan rombongan entah dari mana. Akhirnya gue kembali ke hotel pertama yang gue datengin. Rate nya 90rb/malam double bed. Setelah isi ini itu gue dapet kamar, pas balik badan gue ngeliat Mahar senyum najis "Ngga mau liat kamarnya dulu?". "Namanya petualangan, udah bagus kok" gue udah lemes. Begitu gue liat kamarnya, damn! kok serem yaa. Remang-remang gitu. "Ini ngga ada persewan temen buat nemeni tidur ya?". Dan travelmate gue dengan senyum menghina masuk ke kamarnya.


Peta Penolong

Note::

1. Untuk cari penginapan di Pacitan, arahkan tujuan anda ke alun-alun. Selain banyak hotel betaburan di pinggir jalan, banyak warung dan minimarket yang tersedia. Ratenya juga cukup ramah di kantong. Bisa share room juga (kalo mau)
2. Pliss jangan tanya hotel bintang 5, disini ngga ada. (Insya Allah, besok gue yang bikin. Aamiin)


All this photograph taken by I-phone. No DSLR, its a simple trip :p. This is part 1 from 3, see you in the middle and bottom part.

Senin, 02 Desember 2013

Catatan Perjalanan :: Wonderful friends, Wonderful island, wonderful KARIMUNJAWA !!

It's was my first trip, but I think there will be no last trip (Kurnia, 2012)



Sudah hampir sebulan ngga upadate blog, diantara ribuan rindu yang menjulur untuk menulis di antara tumbukan kesibukan yang tidak berperi, akhirnya ada juga postingan ini.

Iseng-iseng membuka puluhan folder di hard disk, saya menemukan ratusan foto tentang Karimunjawa. Seketika saya tersenyum saat memperhatikan secara seksama foto foto itu.

Saya sempat mendengar beberapa teman akhir-akhir ini berpendapat Karimunjawa sudah sangat "main stream" padahal mereka belum pernah menginjakkan kaki di Pulau yang Indah itu. Tapi bagi saya, persetan apa kata orang, untuk saya Karimunjawa memberi torehan penting, yang mebuat saya semakin bisa memaknai hidup.

Berawal di bulan Juli 2010, saya iseng membaca status fb teman saya, Anglir, intinya dia mau ke Karimunjawa. Basa-basi saya tanggapi status itu, dan ternyata ada seorang anggota yang batal ikut, padahal uang sudah terlanjur di setor, termakan bujuk rayu Anglir, tanpa pikir panjang, saya setuju untuk ikut ke Karimunjawa di H-4 keberangkatan.

Saya sedikit konyol dengan keputusan saya, di rombongan berangotakan 18 orang itu, saya hanya kenal beberapa orang, itupun tidak akrab, hanya sebatas say hay, karena kita satu almamater.
Belum lagi masalah perijinan, saat itu saya masih kuliah semester 4, dengan jadwal kuliah yang lebih padat dari jalanan di ibukota, selain itu dari bayi jebrot sampai semester 4 saya bukan anak yang hobby ngetrip, main ke pantai atau apalah. Wisata saya sebatas dengan keluarga atau bila ada acara study tour sekolah.


Mencoba hal yang baru setelah meninggalkan hal yang lama

Saya ngga tau pasti alasan utama yang mendasari kenekatan saya saat berkata "count me in" di trip ini. Mungkin saya butuh suatu suasana baru, setelah sebulan sebelumnya  I'm break up with my 1st boyfriend after 3 years struggling in long distance relationship Solo-Bangkok. And when I'm trying steping out from my comfort zone, tangan Tuhan bekerja secara ajaib. Ayah-Ibu saya langsung meng-Acc perijinan saya, bukan hanya Acc, uang saku dan doa restu pun saya kantongi. Dan pacar saya (yang baru) juga memberikan ijin, sayang dia sibuk bergumul dengan maket, perancangan arsitektur dan main gundu di Kaliurang jadi saya tetap berangkat sendiri.

Meet new friends in new Island

Meeting point keberangkatan di Terminal Tirtonadi, Solo, jam 11 malam. Selepas magrib, saya cuma mondar mandir di kamar, Im so nervous. Saya bakal menghabiskan beberapa hari ke depan dengan orang-orang baru. Gimana kalo saya nanti di kacangin, gimana kalo nanti, dan masih banyak gimana-gimana lain yang berkeliaran di kepala saya.

Ternyata kecemasan saya tidak terbukti, saya duduk di kursi bus paling belakang. Sebelah saya Dini. dan kita mulai mengobrol sebelum headset i-pod menyumpat telinga kami.

Sampai di terminal Terboyo, Semarang, hari masih cukup gelap sekitar jam 1 dini hari. Ada beberapa orang mabuk di terminal yang sepi, ada juga calo yang setengah memaksa kita untuk menyewa mobil untuk meneruskan perjalanan ke pelabuhan Kartini, Jepara. Sekitar pukul 4 dini hari, bis kecil jurusan semarang-jepara mulai berdatangan. Still long way to go.

Sebelum jam 6 pagi kita sudah sampai di pelabuhan Kartini, Jepara. Ada yang gloleran main kartu, ada yang baca novel Marmut Merah Jambu-nya Radiatiya Dika, ada yang ke kamar mandi ada juga yang pacaran. Kebetulan di rombongan saya ada 2 couple, ihirrr.

Pose di Pantai Kartini, Jepara
Kapal impian yang bakal membawa kita ke Karimunjawa

Pemeriksaan tiket sebelum naik ke kapal
Pose dulu di jalan masuk kapal


Karena ceritanya kita mau "backpackeran" jadi kita naik kapal kelas ekonomi, di tiket tertera keberangkatan kapal pukul 8 wib. Sebelum jam 8 kita udah buru naik ke kapal supaya dapet tempat duduk. Ternyata kapal yang kita tumpangi masih atret maju mundur sampai sekitar pukul 9. Membunuh kebosanan akhirnya beberapa dari kami main ke dek kapal buat foto-foto. Seketika saya takjub, langit yang biru, air yang jernih. Super WOW.

Ada kejadian konyol, saat yang lain dengan santainya menenteng carier atau day pack nya ke kapal, teman saya, Dini, yang saat itu membawa koper sibuk menggotong kopernya. Niat hati mau liburan berkoper ala Paris Hilton, malah jatohnya lebih mirip kuli panggul.

Perjalanan selama nyaris 8 jam di kapal cukup menyiksa saya, di tengah perjalanan saya akhirnya jackpot (baca: muntah). Ini merupakan pengalaman pertama saya naik kapal dalam waktu yang lama, biasanya juga cuma ketapang-gilimanuk. Beberapa teman saya juga banyak yang jackpot, ngga memandang pria ataupun wanita. 

Hal yang unik, penduduk asli Karimunjawa yang menumpangi kapal ini jarang yang mau duduk di kursi, mereka memilih duduk di bawah beralaskan tikar, sehingga bisa tidur geloleran.Di dalam kapal selama 8jam, merupakan delatasi waktu negatif bagi saya, 8 jam terlama dalam hidup saya.

Anglir, lelaki yang menjerumuskan saya pada Racun TRIP


Tapi semuanya terbayar lunas ketika kita sampai di pelabuhan Karimunjawa. Kebetulan penginapan yang kita sewa selama di karimunjawa punya halaman rumput yang hijau dan semacam pantai pribadi. Ini bakal menjadi malam pertama di Karimunjawa yang tidak terlupakan.

View sunset dari balkon lantai 2




Dini, kembali berpose

Sampai di sana kami langsung di suguhi es teh dan gulai ikan oleh pemilik penginapan. We talk a lot, walaupun kadang saya suka roaming tentang gosip-gosip yang berededar saat Senior High, tapi mereka semua sangat menyengakan.

Pagi pertama di Karimunjawa di warnai kehebohan di kamar atas, yap, para cewek pada sibuk antri kamar mandi, ganti baju, pake sunblock dan pritilan lainnya. Yang bikin lebih menyebalkan, kamar mandi yang super cozy bikin antrian untuk mandi bertambah lama.

Siapa yang ga jatuh cinta dengan kamar mandi model begini

Sebelum naik kapal


Kapal yang bakal membawa kita seharian

using live jacket

Untuk kami semua, snorkling adalah hal yang sangat baru, malahan ada beberapa lelaki yang ngga bisa berenang. Ngga masalah, karena saat snorkling dengan menggunakan live jacket kita ngga perlu jago berenang. Kita hanya perlu mengerak-gerakan kali ala mendayung untuk dapat bergerak.
Awalnya karet snorkel gear terasa aneh di mulut saya, belum lagi kesalahan teknik membuat saya menelan banyak air laut. Rasa takut waktu pertama kali nyemplung di laut juga tidak bisa dipungkiri. Terjangan ombak yang sedikin ganas bikin hati saya tratapan, tapi seiring dengan bantuan 2 orang guide dan teman-teman yang baru saya kenal, saya bisa menikmati keindahan alam bawah laut Karimunjawa. Cuma satu kata yang cukup untuk mengungkapkannya "Subhana'Allah"







Hari pertama kami habiskan menikamti keindahan Pulau Menjangan Besar dan Pulau Menjangan Kecil. Untuk makan siang, kami singgah di sebuah pulau dan melakukan BBQ Party, ikannya super fresh cuma di bakar dengan bumbu yang sederhana, tapi urusan rasa jangan di tanya. Malam harinya kami berkesempata mengunjungi tempat paling "gaul" di Karimunjawa, Alun-Alun Karimunjawa.

Seperti alun-alaun pada umummnya, ada lapangan yang dikelilingi lapak penjual makanan khas karimunjawa, ada kantor kepala desa di depannya serta sebuah puskesmas sederhana. Satu-satunya sarana kesehatan yang tersedia di Pulau ini. Saat kami berkunjung kebetulan banyak turis asing yang singgah, pemandangannya jangan di tanya. Paha-paha bertebaran di mana mana.

Pagi kedua di karimunjawa, kita mulai terbiasa dengan ritme listrik yang hanya nyala jam 5 sore sampai 5 pagi. Sehingga malam harinya kita sudah mencarger semua peralatan elektronik yang ada. Kegiatan nya tidak jauh berbeda, mandi -makan- dan jalan ke pelabuhan yang hanya 5 menit dari penginapan kita, untuk menyongsong kapal yang akan membawa kita ke pulau eksotis lainnya.







Agenda hari ini tidak jauh berbeda dengan agenda hari kemarin, nyebur dan menimati keindahan bawah laut. Makan siang pun masih sama, BQQ-an. Tapi di hari terakhir ini kita di ajak ke pulau pasir, semacam pulau kecil yang tebentuk karena penumpukan pasir pantai di tengah laut dan tempat penangkaran hiu. Di kolam penangkaran hiu kita boleh berenang bareng hiu nya, asal ngga lagi dapet. Tapi sejujurnya saya kurang sreg dengan destinasi terakhir, kolam penangkaran hiu. Memang hiunya tetap hidup di habitannya yaitu air laut, tapi mereka terpenjara di antara karang-karang yang di jejer di tengah laut. Walapun kolam dimana mereka tinggal cukup luas, tapi habitat hiu itu di laut lepas bukan di kolam.

Pulau Pasir

Penagkaran hiu

Setelah melewati 3 hari 3 malam di karimunjawa, it's time to comeing home. Sedih sih tapi apa  mau dikata, semua kesenangan pasti akan bertemu titik akhir. Belajar dari pengalaman tersiksa 8 jam di kapal kelas ekonomi, kami upgrade tiket pulang ke kapal veri yang hanya memerlukan 2 jam waktu tempuh. Di kapal veri ada beberapa teman saya yang masih jackpot, tapi untungnya saya selamat dari wabah jackpot.


Karimunjawa bukan cuma memberikan saya pemandangan yang memanjakan mata, tapi trip ini membuat saya yang awalnya introvert menjadi lebih bisa berbaur dengan teman-teman baru di lokasi yang baru. 
Semenjak Trip Karimunjawa, saya jadi punya "travel-mate" yang akan sering kalian jumpai foto-foto nya di trip trip saya selanjutnya.

Salam sayang dari karimunjawa


Itenary Karimunjawa trip 23 Juli - 27 Juli 2010 :
  • Paket selama di Karimunjawa, include tiket kapal jepara-karimun pp, makan selama di karimun, akomondasi, sewa kapal & snorkeling gear, guide dan dokumentasi. ( Rp 415.000,-)
  • Upgrade tiket veri (Rp 40.000,-) 

Senin, 18 November 2013

Teh Kayu Aro, Redup di Nusantara terkenal di Negara Manca


Kisah ini berawal ketika saya sedang chating dengan seorang teman yang melanjutkan sekolahnya di UK. Dia bercerita tentang teh Indonesia yang sangat terkenal di UK. Saya bingung, dia pun bingung. Ternyata teh yang di minum para bangsawan di Inggris dari berabad-abad silam adalah teh yang berasal dari negara kita, Indonesia.

Sejarah di mulai ketika perusahaan Inggris yang terkenal sebagai produsen teh premium dunia, Ty Po memakai bahan baku teh Kayu aro yang berasal dari Jambi, Indonesia. Perusahaan yang di dirikan oleh Sir John Jr ini memasok produk teh ke berbagai keluarga bangasawan di Eropa, termasuk para Ratu di kerajaan Belanda.

source : here

Selain memiliki teh yang istimewa perkebunan teh Kayu Aro juga memiliki tiga keistimewaan lain yang mungkin belum banyak diketahui khalayak. Yang pertama, kebun teh Kayu Aro merupakan perkebunan teh tertua di Indonesia, perkebunan ini sudah aja sejak jaman penjajahan colonial Belanda tahun 1925. Yang kedua, perkebunan ini juga merupakan perkebunaan teh yang terluas dan tertinggi di dunia setelah perkebunan teh Darjeeling di India. Ketiga, teh yang di tanam di perkebunan ini adalah teh orthodox atau teh hitam uang merupakan teh berkualitas tinggi.

Konon teh Kayu Aro ini memiliki rasa kental di lidah yang mampu bertahan lama selain itu teh ini memiliki warna orange bening. Sayangnya teh Kayu Aro grade 1 tidak di pasarkan di Indonesia. Teh kayu aro grade 1 hanya untuk pasar export ke luar negri. Harganya berkisar 1,8 Poundsterling (sekitar Rp. 34.000,-)  untuk sekitar ¼ kilogram, sangat jauh dengan harga teh di Indonesia yang hanya berkisar Rp 3000,- untuk berat yang sama. Ironis.

Selain sebagai surga pecinta teh, perkebunan teh Kayu Aro juga cocok untuk mereka yang mendambakan kedamaian.Suasana kebun teh yang hijau, asri, hembusan angin sejuk yang merambati kulit serta suasana damai dan tenang pastinya kan sangat me-refresh jiwa dan raga. Kita bisa berjalan santai menyusuri perkebunan teh. Bahkan kita juga bisa mencoba ikut memetik teh bersama para pekerja di sana. 

source : here

Lelah berjalan menyusuri indahnya kebun yang memiliki luas sekitar 2,500 hektar dan berada di ketinggian 1.600 m dpl, kita bisa bersantai ria di homestay yang ada di sekitar di kebun teh Kayu Aro sambil mengengam hangatnya secangkir teh Kayu Aro (walaupun mungkin bukan grade 1, karena menurut berbagai sumber teh Kayu Aro grade 1 tidak di pasarkan di Indonesia).

Untuk menuju kebun teh Kayu Aro yang  menjanjikan kedamaian, bisa di tempuh dari dua rute. Yang pertama dari Padang, dan yang kedua dari kota Jambi. Apabila kita memilih jalur dari Padang, Sumatra Barat kita dapat memilih bus jurusan Padang – Sungai Penuh. Waktu tempuh yang dibutuhkan sekitar 6-7 jam dengan jarak sejauh 300 KM melalui Taman Hutan Raya Muhammad Hatta dan Muara Labuh. Kemudian dilanjutkan berkendara dari Sungai Penuh ke kebun teh Kayu Aro selama kurang lebih 1jam. Untuk yang memilih jalur dari kota Jambi, bisa memilih bus arah ke Kota Muara Bungo yang biasanya memakan waktu selama 7 -8 jam dengan jarak sejauh 550 KM melalui kabupaten Merangi dan Danau Kerinci. Setelah tiba di kota Muara Bungo kita bisa melanjutkan perjalanan ke Sungai Penuh dengan mini bus. Sesampainya di Sungai Penuh, kita harus menambah perjalanan selama 1 jam untuk sampai ke kebun teh Kayu Aro.  Jalur menuju perkebuan teh Kayu Aro juga merupakan jalur yang sama ketika kita hendak menikmati indahnya gunung Kerinci.

Perjalanan yang sepertinya cukup melelahkan, tapi saya yakin semua akan terbayar LUNAS ketika kita menikmati hangatnya secangkir teh Kayu Aro di tanah Aro sambil memangan hamparan permadani hijau kebun teh yang di hiasi gunung Kerinci si atap Sumatra.

Ini baru sekelumit kisah tentang teh Kayu Aro yang mendunia, yang datang dari tanah surga nan damai. Jambi, bukan hanya tentang teh Kayu Aro, ada kopi dan berbagai macam mahakarya ciptaan Tuhan. Saya berharap masih diberi kesempatan untuk menyakasikan satu demi satu mahakarya terpendam di tanah Jambi. Bagaimana dengan anda ?